Tradisi Kebanggaan Kami (OSN 2016: Part 3)

Assalamu’alaikum wr.wb.

Setelah pengumuman OSN keluar, aku dan teman-teman bolak-balik mengamati lembar demi lembar daftar peserta tersebut. Kami mengamati siapa saja kenalan kami yang lolos, sekaligus nama-nama siswa yang menjadi bagian tim Jawa Tengah pada bidang masing-masing. Teman-temanku berusaha mengontak teman setim mereka untuk berkenalan terlebih dahulu. Sedangkan aku, aku mengamati Biologi Jateng dan …

Eeh… yang benar saja? Aku membelalakkan mata sambil meringis lebar. Berikut adalah daftar tim Jawa Tengah untuk OSN 2016.

Daftar Bio Jateng 1

Daftar Bio Jateng 2

Dari delapan orang teman setimku itu, yang belum kukenal hanya dua orang :’))) Lima orang adalah alumni OSN tahun lalu, bahkan empat dari mereka (Syailendra, Kak Rio, Kak Handika, Kak Bagus) juga anak Pelatnas. Sedangkan Anggit adalah bagian dari tim Biologi Jateng untuk OSN 2014. Aku hanya harus berkenalan dengan adik kelas Kak Fatin dari SMAN 1 Kendal dan seorang anak kelas 8 dari Salatiga. Ini sih, kurang lebih reuni … hehe.

Kali ini, semua bidang OSN membuka kesempatan untuk setiap provinsi mengirimkan maksimal sembilan orang. Jelas saja, Biologi Jawa Tengah nggak bisa membawa sekampung lagi seperti tahun lalu 😀 . Semenjak setiap sekolah diberi batasan untuk mengirimkan maksimal dua siswa per bidang, seingatku mulai tahun 2010, jarang sekali sebuah tim bisa berisi anggota yang jumlahnya dua digit. Eh, nggak tanggung-tanggung, tim Biologi Jateng tahun lalu itu sampai 15 orang! Heran sih, tapi bangga juga. Hehe. Sekaligus agak kesal karena sepanjang Pelatda hingga OSN berakhir, Bio Jateng 2015 nggak pernah mempunyai foto tim yang lengkap. Nyaris lengkap, namun selalu saja ada yang tiba-tiba menghilang : ( . Paling mendekati lengkap adalah ber-14! Ckck.

Setelah penantian sekitar satu minggu, akhirnya kami mendapat kepastian tentang tanggal pelaksanaan Pelatda Jateng. Setiap tahun, Jawa Tengah selalu menfasilitasi siswa yang lolos ke OSN dengan pelatihan selama kurang lebih satu bulan. Well, khusus tahun ini kurang dari sebulan, tepatnya tiga minggu. Pelatda akan dimulai pada 26 April dan akan berlanjut sampai keberangkatan ke Palembang tanggal 15 Mei 2016.

“Eh, kita semua satu hotel lho, di Hotel Citra Dream!”

Kabar menyenangkan itu membuat kami bersemangat. Pasalnya, pada Pelatda 2015, sembilan bidang OSN terpisah di tiga hotel yang berbeda. Kalau bersatu semua kan, pasti asyik! Alhamdulillah.

Mungkin, durasi Pelatda yang cukup panjang setiap tahunnya membuat Pelatda Jateng memiliki tradisi yang telah turun-temurun terpelihara. Apa saja tradisi tersebut?

  1. Bu Titin, seorang official Jateng yang sudah mengurusi OSN dari jaman duluuuuu sekali, selalu menunjuk ketua kelas dan ketua angkatan untuk mempermudah koordinasi.
  2. Lahirnya istilah ‘kambing’. Kambing adalah kependekan dari kakak pembimbing. Sebutan ini populer dikalangan anak Jawa Tengah untuk menyebut kakak alumni yang kembali mengajar.
  3. Setiap bidang OSN di Jateng membuat nama tim yang berlaku untuk tim bidang OSN tahun tersebut.
  4. Setiap tim membuat jaket/sweater/kaos yang kompak dan biasanya bertuliskan nama tim masing-masing.

Kalau bertemu dengan alumni OSN dari kontingen Jawa Tengah, pasti pernah merasakan setidaknya dua dari tradisi di atas. Beneran, deh, tradisi ini membuat Pelatda makin seru 😉 .

Continue Reading

Advertisements

Karena Hidup Sering Tak Terduga (OSN 2016: Part 2)

Assalamu’alaikum wr.wb.

Hai, Pembaca! Kali ini, aku mau berbagi sebuah rahasiaku. Ini serius, kok, karena memang nggak banyak orang yang mengetahui hal ini sebelum aku memutuskan untuk menuliskannya di blog.

Apakah itu???

JENG JENG JENG ….

Salsa kecil adalah seorang yang cengeng. Banget. Salsa kecil akan meminta Umi untuk menampakkan bagian tubuhnya di jendela kelas TK, supaya aku tahu Umi masih ada diluar, menemaniku yang sedang belajar (atau bermain, aku nggak tahu mana yang lebih tepat untuk seorang anak TK). Ketika Umi meninggalkanku, atau aku berpikir Umi meninggalkanku padahal masih ada, aku akan menangis sejadi-jadinya.

Hm, mungkin nggak terlalu unik, ya? Namanya juga anak kecil, bukankah hal seperti itu wajar? Well, seiring waktu berlalu, aku memang semakin nyaman dengan TKku dan nggak melulu minta Umi menemani setiap saat.

Eits, tapi … masih ada yang lebih unik lagi.

Continue Reading

Serpihan Mimpi yang Menjadi Satu (OSN 2015: Part 4)

Assalamu’alaikum 🙂

Pernahkah kalian menemukan orang-orang yang memiliki ketertarikan yang sama, sehingga pembicaraan kalian selalu terhubung? Pernahkah kalian menghabiskan banyak waktu bersama orang-orang yang sama, membuat kalian semakin akrab? Walaupun terpaut usia, kalian seperti menemukan saudara yang tidak sedarah.

Entah kenapa, awal aku menjadi siswi kelas 7 di SMP Semesta, aku tidak sekamar dengan teman sekelasku. Malahan, aku dan Alzana yang juga mendapat beasiswa itu, menempati satu kamar dengan kakak-kakak kelas 8. Mereka kebanyakan anak olimpiade. Hanya satu bulan, tak lebih. Kemudian aku berpindah ke kamar dengan anggota kelas 7 semua. Namun, waktu sebulan itu sudah cukup untuk mengenalkanku dengan kakak-kakak inspiratif yang luar biasa bersemangat dalam bidang mereka masing-masing.

Anak olimpiade SMP angkatan tepat sebelumku itu memang unik. Dalam satu angkatan, terdapat 8 anak beasiswa! Padahal, OSN setiap tahunnya hanya bisa diikuti satu orang setiap mata pelajaran. Bahkan dengan nilai yang mumpuni, satu atau lebih siswa bisa didiskualifikasi di tingkat kota karena ada siswa dari sekolah yang sama menempati peringkat lebih tinggi. Dua anak biologi, tiga anak fisika, dan tiga anak matematika. Mereka harus berjuang untuk mendapatkan satu tempat di masing-masing bidang.

Jujur, aku tidak (atau belum) tahu bagaimana rasanya bersaing di tingkat sekolah. Angkatanku tidak memiliki anak olimpiade biologi lain, hanya aku seorang. Namun, terutama di sekolah seperti sekolahku sekarang, aku menyaksikan sendiri bagaimana persaingan itu sangat, sangat berat. Bersaing dengan teman satu sekolah, berarti bersaing dengan orang yang bersama-sama dengan kita dari awal sekali. Kita sama-sama berjuang sejak kelas 7 atau 10, kita sama-sama menghadiri kelas olimpiade pada sore hari selama beberapa kali seminggu, kita sama-sama mengikuti perlombaan di universitas, bahkan menempuh perjalanan keluar kota bersama. Dan, mimpi salah seorang atau bahkan lebih di antara kita harus kandas. Menghadapi kenyataan bahwa nilai kita memang kalah dari banyak orang saat seleksi, mungkin lebih melegakan dibanding mengetahui kita sebenarnya lolos namun terhadang kuota sekolah.

Continue Reading

Unexpected Things (OSN 2015: Part 2)

Assalamu’alaikum 🙂

Olimpiade Sains Provinsi semakin dekat. Alhamdulillah, dua puluh tujuh orang dari SMP-SMA Semesta mendapat kesempatan mengikuti OSP. 9 dari 27 orang itu perempuan, sisanya laki-laki. Uniknya lagi, ke-9 orang ini benar-benar berasal dari 9 bidang OSN! Intinya, nggak ada satu orang pun yang bisa belajar bareng. Agak sedih, sih. Padahal memanfaatkan jumlah siswa yang lolos lebih dari satu orang per bidang, harusnya bisa belajar bareng dan berdiskusi, ya? Tapi keadaan memang nggak memungkinkan 😦

Aku dan Alzana, Alhamdulillah kami berdua Allah beri kesempatan melanjutkan ke OSP. OSP tidak dilaksanakan bersamaan untuk seluruh bidang. Jawa Tengah melaksanakan OSP selama tiga hari berturut-turut. Setiap hari, ada 3 bidang yang berlomba. Kala itu, Fisika, Kimia, dan Matematika menempati hari pertama. Biologi, Astronomi dan Komputer hari kedua. Sedangkan sisanya hari terakhir. Aku dan Alzana sangat sadar diri, bahwa OSP dilaksankan di minggu yang sama dengan Ujian Praktek!

….. Kurang gaul apa coba, seorang siswa kelas 9 yang sedang berjuang untuk lulus dari SMP melaksanakan susulan ujian, bahkan bukan tertulis tapi PRAKTEK, demi mengikuti OSP. Alhamdulillah, sekolah sangat men-support. Tapi… tetap saja. Teman-temanku banyak yang bercanda, “Aku bingung sama kamu, di sekolah aja sebentar, kenapa? Keluar lagi, keluar lagi …” Komentar mereka yang melihat kesibukanku. Aku hanya bisa tertawa sambil meringis. Tentu saja, mereka selalu mendukung dan mendoakan yang terbaik buatku. Kalau jadi mereka pun, aku juga heran dengan diriku sendiri (?). Bahkan tiga bulan saat IJSO, kasurku di asrama disewa seorang temanku. Ya sudahlah, batinku. Daripada kosong dan tak terurus?

Akhirnya, hari itu pun tiba. Hari Selasa tanggal 17 Maret 2015, aku beserta perwakilan Semesta berangkat menuju tempat perlombaan. Kami menginap semalam di sebuah gedung bernama LPMP, karena lomba baru dimulai esok hari. Aku sekamar dengan Kak Yuni (Astronomi) dan Kak Margaret (Komputer). Sepanjang kegiatan kami disana, kami kebanyakan menggalau. Saat makan malam, contohnya. Kami membahas desas-desus pengurangan kuota peserta OSN di setiap bidang.

Continue Reading

Sekeping Logam, Sejuta Cerita (OSN 2015: Part I)

Assalamu’alaikum 🙂

Hai kawan pembaca blog Salsa! Pernahkah kalian mendengar tentang Olimpiade Sains Nasional? Sebuah kegiatan akbar tahunan yang diadakan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. Bidang yang diperlombakan meliputi berbagai bidang keilmuan, mulai dari IPA dan Matematika untuk jenjang SD, sampai semakin menjurus dan spesifik untuk jenjang SMA. Bahkan, kau bisa menemui bidang seperti Astronomi dan Kebumian! Mungkin banyak dari kita membayangkan ilmu-ilmu itu sebagai tontonan di channel National Geoghraphic semata. Nyatanya, para ilmuwan yang mempelajari itu sungguhan ada. Bahkan, setingkat siswa SMA pun bisa mendalaminya.

Nasib membawaku untuk ‘bergaul’ dengan OSN (singkatannya, populer disebut seperti itu) sejak kelas 5 SD. Dimulai dari tahap kota, provinsi, lalu nasional. Alhamdulillah, di setiap jenjang pendidikan, Allah telah memberiku kesempatan untuk menjadi bagian dari OSN tingkat nasional. Tahun 2011, di Manado, Sulawesi Utara. Seorang siswa SD yang benar-benar baru di dunia per-oliman (sebut saja begitu), dipanggil ke atas sebuah panggung besar, lalu seorang bapak-bapak yang tampak penting dan berwibawa mengalungkan sebuah benda. Warnanya cerah, kemilau, dengan cahaya yang menyilaukan bila sekeping logam itu diarahkan ke sumber cahaya. Ya, anak itu berhasil membawa pulang sebuah Medali Perak bidang IPA.

Siapa sangka, OSN berubah menjadi bagian tak terpisahkan dari hidup si anak. Ia memasuki sebuah sekolah yang menaruh perhatian besar kepada kompetisi itu. Saat SMP, ia merasa bahwa Biologi adalah passion-nya. Dengan semangat, ia mengikut berbagai pelatihan yang mempertemukan ia dengan banyak sekali teman baru. Dan, well, saingan baru. Waktu terus berjalan, hingga akhirnya ia sadar bahwa OSN tak hanya menjadi penting bagi dirinya; OSN adalah penting untuk banyak orang. Berdiri di podium sambil menggenggam medali emas telah menjadi impian ratusan bahkan ribuan siswa di seluruh pelosok Indonesia. Dengan rahmat Allah, ia berhasil menginjakkan kaki di Padang, Sumatera Barat. Menjadi salah satu dari sekian siswa yang terpilih mengikuti OSN SMP 2014. Ia bahagia, namun juga tertekan. Tampaknya, beban medali terlalu menghantui diri si anak, sampai ia lupa menikmati masa-masa belajar bidang favoritnya. Sepulang dari tanah Minang, mukanya terlihat sumringah. Sekeping medali ada di tangannya, dan nampaknya cukup berbeda dari yang tersimpan di rumah. Medali itu, emas.

Continue Reading