Pilar-pilar Kemenangan ( IJSO: Part 6 )

Assalamu’alaikum.

Hari-hari terakhir di Bandung, bisa dibilang, aku habiskan dengan suasana hati yang tidak begitu bahagia. Kadang-kadang kepala terasa cenat-cenut, tampaknya rasa lelah bekas begadang mengerjakan tugas Biologi itu masih sering muncul. Fisika masih menjadi musuh terbesarku, padahal waktu menuju IJSO tinggal sebulan lagi ((kalau berangkat)). Aku masih dibayang-bayangi rasa ketakutan … apakah yang berangkat hanya enam orang? Ujung-ujungnya, aku melakukan pertahanan diri seperti biasa: membiasakan untuk kemungkinan terburuk, sehingga kalau hal buruk itu terwujud, hati ini nggak bisa lebih sakit lagi. ((Duh, galau maksimal memang yaa)). Tapi sungguh, waktu itu aku jadi pesimis tingkat akut. Sarkasme ‘kalau berangkat’ selalu mengakhiri setiap kata-kataku yang berhubungan dengan Argentina. Misalkan, “Nanti disana oleh-oleh yang bagus tapi murah apa, ya? Harus beliin buat temen-temen sekelas nih.” Diselingi hening sesaat, kemudian. “… Kalau berangkat.” gumamku pasrah. Belum lagi perkara pembentukan tim untuk eksperimen. Ah … rasanya pikiranku kacau balau.

Akhirnya, kami semua meninggalkan Bandung. Cukup sedih, mengingat kami telah 2 bulan berada di Hotel Sukajadi, mengenal hotel itu layaknya rumah kedua kami, bahkan sepertinya pegawai hotel sudah sangat familiar dengan sekumpulan anak kecil yang selalu membuat keributan dimana pun mereka berada. Pernah pula menjadi sumber komplain pengunjung lain saking ributnya kami :D. Setelah berkemas dan memastikan tidak ada yang tertinggal, kami naik ke bus untuk perjalanan ke Depok.

Hotel kami di Depok namanya Hotel Bumi Wiyata. Hotel ini terletak di pinggir jalan paling sibuk di Depok, Jalan Margonda. Kesan pertama saat kami tiba disana: panas. Sudah bisa diduga, aku, Muti dan Eli menempati satu kamar bersama lagi. Ya iya sih… nggak ada pilihan lain juga. Aku menengadah ke langit lewat jendela kamar. Ah … langit biru Bandung, berubah menjadi langit putih ke abu-abuan; Depok. Kota yang menurutku sedikit tidak berbatas dengan Jakarta.

Continue Reading