The Closing ( IJSO: Part 12 )

Assalamu’alaikum!

Beberapa hari belakangan, aku kembali teringat tentang IJSO series yang aku tulis di blog sejak Desember 2014. Karena aku cerewet, terlalu banyak yang ingin diceritakan, dari mulai hal yang sangat penting sampai detail tak bermakna, akhirnya ….. waktu satu bulan selama liburan kenaikan semester nggak cukup untuk menyelesaikan cerita IJSO -_- Aneh memang, IJSO-nya tiga bulan, dan untuk menuliskan ceritanya molor sampai lebih dari tiga bulan. Beberapa orang memintaku untuk melanjutkannya. Kurang satu lagi kisah terakhir! Alhamdulillah, berkat dukungan teman-teman semua, aku pun memutuskan untuk menggunakan akhir minggu ini menuliskan cerita terakhir dari IJSO series 🙂

Kebanyakan orang menjadikan pencapaian medali sebagai ukuran sebuah keberhasilan. Namun, untuk diriku, sedikit berbeda. Aku merasa diriku benar-benar berhasil, ketika aku mampu bersikap dewasa menghadapi segala persoalan. OSN yang lalu? Alhamdulillah, aku berhasil membawa pulang medali emas. Namun, tidak sebegitu membanggakan buatku. Karena sepanjang perjalanan menuju kesana, aku masih terlalu cengeng. Menangis itu perlu. Luapan air mata sangat bisa meringankan beban yang telah menumpuk. Tapi, tidak terlalu sering. Seharusnya, olimpiade menjadi ajang dimana kita bisa menjadi diri sendiri, belajar apa yang benar-benar menarik untuk diri kita. Bukan malah terbebani dengan target pribadi atau mati-matian mengejar gengsi di mata orang lain.

IJSO adalah kompetisi terakhir dalam karier olimpaide SMP-ku. Sebagai sebuah penutup, aku ingin mempersembahkan yang terbaik. Alhamdulillah, pencapain besar buatku. Setelah tes teori dan eksperimen berakhir, aku bisa berjalan keluar ruangan dengan tegap. Hatiku mantap. Aku menyadari, aku telah melakukan yang terbaik yang aku bisa. Aku mendengar sendiri pembahasan beberapa soal Multiple Choice Question, dan aku tahu aku telah membuat kesalahan yang luar biasa sepele, namun fatal. Justru di bidangku sendiri, aku merasa gagal total.

Continue Reading

Advertisements

Kumpulan Kisah dari Negri yang Jauh ( IJSO: Part 11)

Assalamu’alaikum.

Disela-sela kesibukan tes, kami mendapat kesempatan untuk menyegarkan pikiran lewat serangkaian kegiatan wisata. Kami selalu menggunakan bus besar, bertingkat dua, yang memuat cukup banyak peserta setiap busnya. Kami dibawa mengelilingi berbagai sudut Mendoza dan berhenti di beberapa tempat.

Tim Indonesia, dengan Inez dan Nacho sebagai pemandu kami, selalu menempati satu bus bersama. Sekali saja para cewek dan cowok terpisah di dua bus, Inez mengusahakan kami harus berpergian bersama-sama. Sampai akhirnya, tiga cewek Indonesia beserta Inez menjadi satu-satunya wanita di dalam bus (dengan usaha mengusir beberapa orang terlebih dahulu). Selama perjalanan, aku senang sekali mengamati berbagai kenampakan alam di balik jendela bus. Mendoza adalah nama provinsi, dengan Kota Mendoza sebagai ibukotanya. Nah, perjalanan wisata kami tidak terbatas di suatu kota, benar-benar mengitari Provinsi Mendoza.

Mendoza terletak tepat bersebelahan dengan negara tetangga, Chili. Dibatasi dengan pegunungan besar yang terangkai sepanjang Amerika Selatan; Pegunungan Andes. Gunung Aconcagua, sebagai gunung tertinggi di benua Amerika Selatan terletak di provinsi ini. Dataran tinggi yang kering dan gersang; itulah Mendoza. Di perjalanan pun, aku banyak mendengarkan kisah tentang sejarah Argentina dan Mendoza dari Inez. Aku beruntung, karena Inez sendiri adalah seorang mahasiswi jurusan Bahasa Inggris, sehingga ia bisa berbicara dengan sangat lancar.

Continue Reading

Diversity, It Exists ( IJSO: Part 9 )

Assalamu’alaikum.

Peserta dan Team Leaders memang menempati hotel yang berbeda. Hotel para dosen dan official adalah Hyatt Hotel yang berada di kota. Lebih ke pinggir kota, adalah hotel kami; Savoia Hotel. Team leaders dan official turun terlebih dahulu di hotel mereka. Kami melanjutkan perjalanan ke hotel kami. Begitu tiba di hotel, suasana sudah ramai. Para peserta berkumpul untuk menerima tas, kaos, dan beberapa perlengkapan lain. Aku duduk di sofa lobby sambil memperhatikan sekitar. Diriku bertanya-tanya dalam hati. Kami anak Indonesia kenapa terlihat paling kecil di antara mereka… batinku sambil mengamati para peserta berkulit putih pucat. Kebanyakan datang dari daratan Eropa. Namun, jangan salah. Orang-orang Amerika Selatan pun banyak yang berkulit putih.

Seketika, aku teringat perkataan Pak Budhy. ‘Jangan sampai kalian merasa terintimidasi melihat peserta dari negara lain yang badannya gede-gede. Pengalaman IJSO terdahulu, ada kakak kelas kalian yang merasa minder seperti itu.’ Ketika di Depok, kami tertawa mendengar ketakutan senior kami itu. Apa coba yang harus dikhawatirkan dari badan kami yang lebih kecil? Ternyata, ketika sampai disini, aku menyadari bahwa ketakutan itu memang nyata. Wajar untuk merasa minder melihat kami yang berbeda. Tentu saja banyak anak Asia lain, rata-rata berukuran tubuh seperti kami. Walaupun nggak semua, sih. Anak Hongkong dan Vietnam tinggi-tinggi. Tapi memang, anak-anak Eropa, Australia dan Amerika Selatan memang heboh-heboh dan gampang mencuri perhatian.

Continue Reading

A Long Way Up ( IJSO: Part 8 )

Assalamu’alaikum.

Sebelum berangkat, bapak-bapak dosen banyak mengingatkan kami untuk rajin-rajin mencari tahu tentang Argentina lewat internet. Paling tidak, kami memiliki gambaran lingkungan yang akan kami tinggali untuk seminggu lebih itu seperti apa. Lebih jauh lagi, soal yang diujikan memang dibuat oleh negara penyelenggara. Sangat mungkin, negara akan menonjolkan ciri khasnya dalam soal yang mereka buat. Mendoza, daerah di Argentina yang akan menyelenggarakan rangkaian acara IJSO 2014 terkenal akan produksi wine-nya. Gunung Aconcagua juga berada di wilayah tersebut. Karena itu, selama simulasi Biologi, kami sering sekali mendapatkan soal tentang fermentasi glukosa dan adaptasi tubuh untuk suhu rendah. Yang masih tidak tertebak adalah Fisikanya. IJSO 2013 di India menjadi jebakan besar bagi tim Indonesia, mengingat soal uraian yang diujikan tidak ada Biologinya! Fisika sangat mendominasi, padahal tim Indonesia tidak hanya fokus ke Fisika selama TC. Kami berharap, semoga di Argentina nanti tidak ada satu bidang yang terlalu menonjol.

Cuaca juga menjadi hal yang sangat diperhatikan. Karena Argentina seharusnya tropis, maka kami tidak perlu membawa baju hangat. “Namun bersiap saja baju panjang paling tidak sebuah,” mereka mengingatkan kami.

Continue Reading

Kembali Pulang ( IJSO: Part 1 )

Assalamu’alaikum 🙂

Hari ini, tanggal 14 Desember 2014 di pagi buta, aku masih duduk dihadapan laptopku. Seberapa keras pun aku mencoba, mataku tetap tak bisa terpejam. Fiuh, tentu saja. Jet lag. Jam biologisku masih belum sesuai untuk jam di Indonesia, dimana aku telah terbiasa di Argentina untuk dua minggu belakangan. Disana, pagi buta di Indonesia adalah siang hari.

Tunggu.

…. Salsa habis dari Argentina? Ngapain coba?

Sewaktu aku masih duduk di bangku kelas 8, mendengar kabar seorang kakak kelasku mengikuti perlombaan internasional di India membuatku terkagum-kagum. Kak Tika, saat itu, meninggalkan sekolah selama kurang lebih tiga bulan. Aku membantin, what a hard work, yet much pride to be Indonesian delegation in international events! Ketika aku menjelajahi google, aku menemukan berita-berita terdahulu yang memuat tentang punggawa-punggawa Indonesia yang bekerja keras untuk mengibarkan merah putih dalam kompetisi sains internasional. Mereka, yang telah melewati bertahap-tahap seleksi, terpilih menjadi perwakilan Indonesia di panggung dunia. Dahulu, menjadi seperti mereka serupa angan saja. Namun kini, aku percaya bahwa batasan antara mimpi dan kenyataan hanyalah sebatas doa dan usaha serta ridho Allah Yang Maha Kuasa.

Continue Reading