Talitha Putri: OSN dan IJSO 2015, Memori Penuh Warna

Assalamu’alaikum!

Ketika kita mengenal seseorang yang sejak dulu berusaha mengejar mimpinya, dan kita benar-benar mengetahui perjuangan seseorang itu sejak awal, mendengar kabar atas prestasi yang ia dapat benar-benar membahagiakan! Mungkin perasaan bahagia itu yang banyak dirasakan kakak-kakak kelas di sekolahku, melihat prestasi adik kelasnya dalam olimpiade. (Atau terkadang kecewa? Hehe … bisa saja, sih😀 )

Tahun 2015, OSN SMP mengalami perubahan yang sangat signifikan. OSN SMP 2014 yang aku ikuti masih memperlombakan 4 bidang: Biologi, Fisika, Matematika, IPS. Namun, OSN 2015 meleburkan Biologi dan Fisika menjadi satu; IPA! Keputusan ini mengejutkan banyak pihak. Namun, para alumni IJSO kebanyakan setuju. Toh, tujuan OSN SMP juga IJSO, cepat atau lambat para medalis kedua bidang harus mempelajari 3 bidang sains. Daripada menunggu saat seleksi, bukankah lebih efektif dan maksimal jika dari awal mereka mempelajari paling tidak 2 dari 3 bidang tersebut?

Talitha Putri atau Tata adalah adik kelasku, sekarang kelas 9 di SMP Semesta Semarang. Tata mengikuti OSN Matematika saat SD, sehingga mendapat beasiswa sebagian di SMP Semesta. Awalnya, ia memilih bidang Fisika dan telah menekuni bidang tersebut selama 1 tahun. Sampai akhirnya … terdengar kabar ‘peleburan’ bidang tersebut.

Sebagai kakak kelas yang baik (sungguh sangat ge-er ya … hehe) dan mengingat basic-ku adalah Biologi, aku membagi beberapa sumber buku yang butuh Tata pelajari. Namun, sungguh … ia sudah bisa belajar mandiri, ditambah rajinnya ia belajar, aku percaya dia mampu melahap materi Biologi meskipun baru mengenalnya sebentar.

Benar saja, kabar menggembirakan datang satu per satu. Tata lolos OSK, Juara1 OSP, kemudian mengikuti OSN SMP 2015 yang diadakan di Palu, Sulawesi Tengah.

20150515_104854

Talitha Putri, Juara 1 Olimpiade Sains Provinsi SMP Bidang IPA 2015.🙂

Aku masih sangat mengingatnya. Saat itu, aku sedang mengikuti OSN SMA 2015. Kalau tidak salah, seluruh peserta OSN SMA sedang bersiap berfoto bersama di UGM. Tiba-tiba, sebuah pesan singkat masuk ke HP-ku.

“Alhamdulillah, kak … Medali emas ke 4 dan Best Experiment🙂 ”

Yap, Tata membawa pulang Medali Emas ditambah Best Experiment! Satu-satunya medali emas untuk kontingen SMP Jawa Tengah 2015.

I am so proud of you!🙂

Berikut adalah wawancaraku dengan Tata. Banyak hal yang ingin aku ketahui dari anak-anak IPA. Bagaimana mereka belajar dan membagi otak untuk dua bidang itu sekaligus? Siapa tahu, teman-teman bisa mengambil beberapa tips dari cara belajar Tata, peraih emas angkatan IPA pertama ini. Sekaligus menengok pengalaman-pengalaman unik dan inspiratif yang Tata dapatkan selama perjalanan OSN SMPnya.

Tidak hanya sampai disitu, Tata juga berkesempatan mengikuti seleksi untuk menjadi perwakilan Indonesia ke International Junior Science Olympiade 2015! Bagaimana kisah selanjutnya? Yap, Tata lolos seleksi dan menjadi salah satu dari dua belas orang yang berangkat ke Daegu, Korea Selatan. Pada wawancara berikut ini, Tata juga menceritakan pengalamannya bersiap untuk IJSO dan berlomba di negeri gingseng tersebut.

Baiklah, yuk kita mulai!😉

Awalnya basic Tata apa? Lalu bagaimana caranya untuk mulai belajar bidang yang bukan ketertarikan awal Tata?

Dulu aku basicnya fisika, nah aku mulai tau kalo digabung itu awal tahun, sekitar beberapa hari sebelum masuk sekolah waktu libur tahun baru. Sebenernya sekitar desember sempet dikasih tau temen sih kalo OSN nya bakal jadi IPA alias biologi sama fisika jadi satu. Tapi aku kira dia bercanda, lagipula waktu itu dia kaya belom yakin gitu. Karna aku lumayan ga suka sama biologi jadi aku anggep itu ga mungkin hehe.. aku ga bisa bayangin aku harus buka buku biologi dan harus hafal dan ngerti apalagi itu buat olimpiade. Bener-bener ga kebayang.

Tapi begitu dapet sms dari koordinator olim kalo OSN-nya beneran jadi IPA baru percaya. Ga perlu di tanya, waktu itu kaget banget dan ga percaya sampai2 mau bales ke koordinatornya “Ini ga mungkin pak!” Tapi, berhubung aku cepet sadar kalo itu guru, ga jadi deh. Hehe. Selamat…

Aku mulai belajar biologi awalnya dari buku saku (yang kira2 ukurannya 3×4 inch) waktu itu aku ga belom kenal sama Campbell. Nah waktu ada camp olim (semacam pelatihan gitu) baru sadar rasanya buku saku gitu aja kurang banget. Waktu itu ada tugas nge-gambar sel protista lengkap sama bagian2nya dan fungsinya, karna aku bener2 gatau apa2 dan di buku saku aku ga ada, aku buru2 lari ke perpus buat cari. Lol. Sampe segitunya ya. Wkwk.. iya soalnya aku takut banget kalo nilai aku jelek, apalagi kalo jauh lebih jelek dibanding adik kelas (waktu itu pelatihannya bareng adek kelas aku).

Beberapa hari setelah hari camp pertama aku nemuin Kak Salsa, tanya2 tentang buku yang bagus apa. Abis itu di pinjemin buku SMA deh. Mungkin itu ga seberapa di banding Campbell. Tapi yakin deh kalo buat aku yang waktu itu gatau apa2 bermanfaat banget. Makasih kakak hehe. Baru setelah beberapa minggu kemudian aku beli buku SMA sendiri di toko loak. Soalnya di toko2 buku banyak yang ga ada, kalopun ada bukunya kurang lengkap dibanding yang dipinjemin kak Salsa waktu itu. Lagipula barang2 di toko loak juga masih bagus2 udah gitu murah lagi.hehe.. jadi buat apa beli yang baru.

Awal2 belajar biologi menurutku memang susah, karna selama ini aku belajar bio hanya sebatas untuk pelajaran sekolah aja. Paling banyak dua bab dalam 1 bulan. Kalo ini? OSK tinggal 1,5 bulan sementara aku harus paham materi yang banyak banget. Ya udah mau gimana lagi, aku anggep aja itu materi sekolah yang dipercepat (?).

Waktu itu aku belajarnya kaya gini;

  1. Aku baca dulu, berusaha pahami , terus kalo masih ada yang ga paham aku kasih post it di ujung. Nah nanti kalo waktu istirahat ada guru yang nganggur aku tanya deh. Hehe.. atau kalo misalnya guru ga ada yang bisa, bisa tanya kaka kelas atau adek kelas (gapapa kan ya? Ilmu tak mengenal umur .. aseek..) atau bisa juga cari di internet.
  2. Aku bikin daftar vocab aku sendiri di binder bagian belakang khusus buat biologi. Nah nanti kalo lagi males baca materi, bisa baca vocabnya itung2 mengingat2 vocab yang udah dipelajari. Misal kaya inflamasi, sitokinesis, adiabatik (?) eh ini fisika ya.. hehe maaf2 udah lupa2.
  3. Nah cara yang ini lumayan bermanfaat, aku gatau nih udah banyak yang pake atau belum. Tapi cara ini udah aku terapin dari lama, dan aku pake juga kalo ngajarin temen2 yang susah masalah hafal menghafal. Alhamdulillah manjur hehe.. boleh dicoba juga nih.

Jadi misal aku mau ngehafalin Manfaat sinar matahari :

-Berfungsi dalam proses fotosintesis

-Bahan pembangkit listrik tenaga surya

-Membantu pertumbuhan tulang

-Sumber cahaya bumi

-Menghangatkan bumi.

Nah kalo gini kan ngapalinnya susah, kalo aku dibuat gambar deh.

Daun, petir, tulang, Tulis kata WARM, sama gambar lampu. Udah tinggal hapalin gambarnya aja. Kan uda ngerti maksudnya. Ga usah panjang2 ngapalin kalimat kaya gitu. Metode ini juga bisa dipake di pelajaran lain termasuk PKn, IPS dll yg butuh hafalan.

4.Karena aku ga bisa lepas dari musik, aku juga terbiasa ngehafalin atau baca materi sambil dengerin musik, yaaa mungkin beberapa orang justru malah ga konsen, tapi kalau buat aku justru buat tenang dan gampang masuk. Kalo ada yang mau coba boleh juga, kalo boleh aku saranin lebih baik yang instrumental, terlebih pure piano atau guitar acoustic. Soalnya kalo dengerin yang ada liriknya nanti malah nyanyi hehe.. kalo yang piano koleksi lagu Yiruma boleh juga tuh. Lagunya bagus2🙂

Nah mungkin itu aja, some tricks to kill biology. Lol. Kalo ada yang mau coba silahkan. Oiya satu lagi istirahat di sela2 belajar juga penting. Terlebih abis baca bacaan yang naudzubillah banyaknya -_- soalnya percuma kalo ga istirahat biasanya detik2 terakhir udah wassalam ga ada yang masuk. Yaa at least tiap sejam istirahat sepuluh menit lah, ngapain gitu, tidur, loncat2, jogging (?), main gitar, makan jajan atau apapun itu sesuka kalian wkwk…

Apa saja kisah unik selama OSN SMP di Palu, Sulawesi tengah? Apakah Tata sudah menduga akan mendapat medali emas?

Saat itu, tes dilaksanakan dua hari. Hari pertama tes praktikum dan besoknya tes teori. Praktikumnya ada dua. Yang pertama adalah  mengukur volume udara yang dihasilkan dari proses fermentasi menggunakan gula dan ragi. Yang kedua tentang hubungan antara tekanan, volume, dan suhu. Nah, menurutku yang paling mengesankan ada disini.

Praktikum pertama bisa dianggap hampir gagal. Campuran ragi dan gula yang aku buat nggak mengeluarkan udara, alias air di manometernya ga gerak sama sekali (waktu itu mengukur udara dengan tabung manometer). Sempat bertanya ke pengawas apa ada yang salah dengan selangnya, tapi katanya dicoba aja dulu. Aku coba berkali-kali, tetep nggak bisa. Aku lihat di tabung larutan ragi+gulanya. Apa mungkin belum keaduk sempurnya ya? Akhirnya aku kocok lagi, sebelumnya juga sempet aku tambahin larutan ragi yang baru (sisa sebelumnya). Aku pasang lagi deh, selangnya. Eh Alhamdulillah berhasil hehe😀

Setelah istirahat sekitar 2 jam, kami memulai praktikum yang kedua. Aku berharap semoga lancar dan nggak seperti tadi. Ternyata jauh dari dugaan, praktikum hancur bener-bener hancur dan nggak bisa ambil data. Waktu tinggal 2 jam. Aku coba bilang pengawas. “Bu, kelihatannya kok selangnya bocor ya, soalnya rangkaian listrik sama termometernya udah berfungsi, tapi air di manometer nya tetep engga gerak bu.” Dan ibunya jawab, “Coba dicek lagi, pasti rangkaian listrik kamu yang salah.”

Aku cek lagi rangkaianku, lalu aku berpikir, kayaknya kalo rangkaiannya yang salah suhunya ga mungkin naik, tapi kan suhunya udah naik, pasti masalah di selangnya. Akhirnya, aku coba meyakinkan ibu pengawas kalau memang ada masalah sama selangnya. Sampai 3x bilang, ibunya tetap nggak percaya. Baru deh, yang ke 4 ibunya panggil tukang selang (?) terus selang ku dipotong, diganti yang baru. Pada saat tukangnya selesai benerin selang, waktunya tinggal setengah jam. Waktu aku coba lagi malah lebih parah. Air di manometernya malah osilasi T_T kalo kali ini aku mikir kayanya bapaknya engga rapet masangnya, aku coba sumbat pake tanganku tetep ga bisa, ternyata pemasangan engga rapat di dua sisi, bukan cuma satu. “Kalo kaya gini gimana nulisnya, masa kaki aku harus ikut campur???!!”

Aku lihat jam ternyata waktunya tinggal dua puluh lima MENIT … dua puluh lima!! Kalau dipikir-pikir, apa yang bisa aku lakukan? Ambil data? Bener-bener impossible! Aku stress banget dan enggak tahu mau ngapain. Semua yang aku lihat berbayang dan berasa mau pingsan. Akhirnya aku lihat lembar jawaban, ternyata beberapa soal bisa aku jawab tanpa harus praktikum. Melihat lembar jawaban rasanya sedih banget, kosong semua. Karena aku nggak rela ngebiarin lembar jawaban kosong, akhirnya aku tulis disitu kekacauan praktikumku dan aku berusaha meyakinkan juri bahwa itu murni kesalahan selang. Aku juga gambar rangkaian listrik aku (waktu itu memang disuruh gambar). Selain itu aku juga tulis kira-kira kenapa aku bisa berpikir kalo itu kesalahan selang. Aku juga jelasin seandainya praktikum aku berhasil data apa yang mungkin diambil. Misal volumenya bertambah, dan lain-lain.

Waktu udah nunjukin pukul 4, praktikum selesai. Aku jalan keluar kelas lengkap dengan mukaku yang kusut dan berasa ga ada harapan lagi. Setiap ada teman yang tanya “Gimana praktikumnya? Pasti sukses..?!” aku jawab “Enggak juga, semuanya hancur. Ya udah enggak usah dibahas lagi, fokus buat teori aja.”

Malamnya, kontingen jateng diskusi bareng di lobby, entah kenapa kepala aku pusing dan akhirnya aku memutuskan untuk belajar sendiri di kamar. Waktu naik lift sempet kebayang tentang praktikumnya tapi ya sudah lah, mau diapakan lagi, mending fokus untuk besok.

Hari tes teori berlalu, begitu juga hari rekreasi. Nggak terasa tiba-tiba sudah waktunya pengumuman. Semua membahas tentang medali. Aku cuma berpikir setidaknya aku dapat perunggu, sekalipun yang terakhir. Aku ingin merasakan jadi medalist nasional.

Pengumuman dimulai, nama demi nama di sebutin. Sampai akhirnya tinggal 5 nama terakhir yaitu peroleh medali emas. Kalo kaya gini cuma dua kemungkinan, emas atau engga dapet sama sekali, kayanya harapan aku musnah gitu aja, ya udah lah mau gimana lagi. Tapi tenyata Allah berkehendak lain. Alhamdulillah nama aku disebut. Entah bagaimana caranya. Seketika aku peluk ibu aku yang waktu itu ada di sebelah aku dan langsung sujud syukur (sebelumnya aku bernadzar kalo aku dapet medali emas aku mau sujud syukur, walaupun rasanya ga mungkin).

Aku lari ke panggung dengan muka masih merah karena nangis. Selanjutnya, akan diumumkan peraih Best Teori dan Best Praktikum. Sedikitpun tidak terbesit dalam benakku, kalau aku akan menjadi pemenang diantara dua kategori itu. Pikiranku masih penuh dengan rasa syukur dan gembira karena medali emas. Tetapi, jauh dari dugaan, aku mendapat predikat Best Praktikum! Memang, ketika Allah menghendaki semua tidak ada yang tidak mungkin. Kekacauanku saat praktikum berbuah manis. Aku mendapat 2 predikat sekaligus, yaitu medali emas dan Best Praktikum. Benar-benar nggak terbayang. Aku seneng banget! Alhamdulillah hehe :’)

Di tahun yang sama Tata juga mengikuti IJSO kan? Kalo tidak salah Tata menyangka ga bakal terpanggil Pelatnas ya? Saat akhirnya terpanggil bagaimana perasaan Tata?

Iya. Setelah dapet medali, diumumkan bahwa IJSO 2015 akan digelar di Korea Selatan. Mungkin mereka yang mendapat medali masih berharap untuk bisa ikut IJSO. Beda sama aku yang udah ga berharap sama sekali karena aku tau aku ga akan bisa ikut karena masalah umur. Sewaktu masih kelas 7 aku ga tau kalo peraturannya menyangkut umur, terus ada temen yang bilang. Waktu itu sempet sedih,”Yaaah.. berarti paling tinggi aku cuma bisa nyangkut di OSN dong.” Tapi berhubung udah bisa menerima akhirnya udah biasa.

Kalo ibu aku justru kebalikan. Menurut aku, beliau masih berharap aku bisa ikut IJSO. Aku berkali-kali coba jelasin kalo umur aku ga memungkinkan buat ikut IJSO. Sampai-sampai waktu liburan kenaikan kelas sempat disuruh les kimia, katanya sih buat persiapan siapa tau di panggil pelatnas. Waktu itu sempet nggak mau. Tapi ya udah lah, akhirnya aku ikutin aja.

Liburan berakhir. Hari itu, kira-kira hari Rabu, jatah bagi hp (karena biasanya hape di kumpul ke pembina). Setelah sholat Ashar, tiba-tiba hpku bergetar. Ternyata dari ibu! Isinya: “Dek, kamu boleh ikut pelatnas 1, besok Selasa mulainya.” Alhamdulillah , aku yang waktu itu sempet nangis karena nggak menyangka, buru-buru memberitahu teman-teman sekelas. “Teman.. Aku ada kesempatan ke korea ternyata.” Seketika, teman-teman teriak karena senang😀 Hihi. Ya, mereka selama ini juga selalu support aku. Makasih ya.. wkwkwk. Ternyata feeling orang tua selalu benar. Dan untung aja aku mengikuti saran ortu buat les. Jadi lumayan ada persiapan hehe.

Apa saja pengalaman unik dari Training Center 1 di Bandung?

Pengalaman unik?? Hm, apa ya … oke deh, aku mulai dari awal aja ya. Jadi hari pertama dateng ke hotel The Silk, aku buru2 ke atas buat briefing sebentar, waktu itu kira2 jam 5 sore. Sampai di atas udah rame banget. Pas itu para pembina yang mau kasih pembukaan + briefing belom dateng. Ternyata pembukaannya mulai setengah 7, semuanya bubar deh mau makan malam sama sholat maghrib dulu.

Jam menunjukan 6.30 kita semua balik ke ruangan yang tadi. Pembukaan dimulai dan Pembina yang waktu itu sedang berbicara juga menjelaskan bahwa ada sedikit perubahan peraturan tentang umur, yang mana karena itu beberapa orang yang seharusnya tidak diperbolehkan ikut TC 1 akhirnya bisa mengikuti. Karena mungkin beberapa teman sudah tau kalo salah satu diantara yang “bermasalah” dengan umur itu aku, mereka geleng2 kepala dan mungkin dalam hati mereka berkata “kenapa dia harus ikut?” Tapi entahlah itu hanya firasat aku saja hehe. Pertama kali liat tampang-tampangnya ngerasa minder , muka mereka serem2 dan muka2 orang jenius gitu. Tapi perasaan itu cuma terlintas sementara aja. Abis itu udah terbawa suasana yang friendly sama temen2😀.

TC 1

Kalo pengalaman yang lain.. apa ya. Aku cerita waktu sehari2nya aja ya.

Jam 9.30 waktunya istirahat. Biasanya ada snack tuh di belakang. Kadang kalo dosennya lupa anak2 pada lirik2 trus bilang “Eh.. ssttt ini udah istirahat kan ya. Bilang gih,” abis itu temen yang satunya jawab “Ga ah ga berani. Kamu aja!”😀 Kadang kalo greget aku langsung bilang “Pak, hehe ini udah istirahat.” “Oh udah ya… silakan, silakan.” Yeeey.. anak2 bubar buat ambil snack wkwk.

Oiya TC 1 itu jaman2nya masih pada rebutan tempat duduk. Sampe2 ada yang ke kelas jam 4 pagi cuma buat dapetin tempat duduk yang di pengenin. Wkwk lucu bgt pokoknya. Terus hal lain yg paling aku ingat itu waktu penutupannya. Saat penutupan kami bernyanyi bareng, foto bareng, dan ada pengaanugerahan penghargaan. Waktu itu kami menyanyikan Indonesia Raya, Laskar Pelangi, dan lain-lain. Oh iya, ada juga yang duet Uhuk.. Cewek-cowok lagi. Hihi, aseek😉 Di akhir acara ada pemberian penghargaan kayak semisal Anak Terajin, Anak Terbersih dll. Kalo waktu itu aku dapetnya Anak Tersabar -_- katanya sih soalnya kalo diejek aku pasrah2 aja wkwk.

TC 1 juga

Yaa mungkin itu beberapa pengalaman menarik di Bandung.

Setelah Pengumuman Tahap 1 keluar dan Tata menjadi tim Indonesia , bagaimana perasaan Tata?

Sebenernya setelah pengumuman tahap 1 keluar kita ber 12 yang masuk belom pasti ikut semua, karena ada kabar para pembina masih bingung apakah akan mengirim 6 orang atau 12 orang ke Korea. Tapi walaupun begitu kita masih seneng setidaknya masih ada kesempatan lah.

Yang seru itu waktu nunggu pengumumannya. Ada yang sampai tidur jam 1 lebih cuma buat nunggu pengumuman. Kalo aku cuma kuat nunggu sampe jam 10. Hehe.. Paginya, kira2 jam 6 pagi, aku coba search di internet tentang pengumuman, siapa tau udah ada. Dan ternyata…. Memang sudah ada. Buru2 buka. Duh ga sabar banget! Waktu itu loadingnya lamaaaaa banget. Aku nunggu sampe loncat2 karena gemes –“ lol. Waktu udah kebuka …. YEAY namaku ada! Alhamdulillah seneng banget sih, tapi ada perasaan gugup juga.

Bareng bareng

TC 2, mau berangkat ke depok buat TC 3

Bersiap ke Depok untuk TC 3

Perpisahan TC 3 juga

Perpisahan TC 3, menjelang berangkat ke Korea Selatan.

ketemu alumni IJSO tahun sebelumnya

Bertemu dengan alumni IJSO tahun-tahun sebelumnya. Wah, ada dua bersaudara😀

jalan2 ke jungleland  TC 3

Wisata ke Jungle Land

 

Apa sih kesulitan dan Tantangan terbesar dalam mempersiapkan diri menghadapi IJSO? Kalau aku dulu, bagian eksperimen cukup susah lho. Nggak mudah untuk mendapat teman yang klop dan bisa bekerja bareng kita. Ada pengalaman khusus tentang itu?

Hmm.. apa ya.. kalo waktu itu aku masih sibuk menyiapkan mental buat menghadapi dunia internasional. Iya.. hehe soalnya aku belum pernah lolos sampe internasional selama ini. Awalnya agak takut, tapi sekitar 1 bulan sebelum keberangkatan udah rada kebal berkat cerita pengalaman teman-teman & kakak kelas yang pernah berlomba di tingkat internasional.

Masalah eksperimen itu juga lumayan susah. Bener banget kak, agak susah buat dapat temen yang klop. Yaa mungkin ada kendala kayak debat kecil gitu. Eh tapi, waktu itu rasanya bisa klop sama semua. Entah teman-teman yang memang bisa kerja sama atau akunya yang gampang klop. Jadi aku cocok-cocok aja mau setim sama siapapun juga. Wkwk.. Tapi memang, diantara semuanya ada yang paling klop. Yaitu mereka yang akhirnya setim denganku waktu IJSO. (Salsa: ini sama banget sama aku😀 )

praktikum sendiri TC 3

Praktikum kelompok TC 3

Tim Tata. Talitha Putri, Ivander Jonathan, Fadhila Mahardika Setiawan.

Pengalaman khusus? Apa ya.. Beberapa temen ada yang waktu awal-awal kerja tim egonya masih tinggi, marah-marah, debat lamaa banget, time managementnya kurang, daan banyak lah. Tapi, semakin lama semakin terbiasa, jadi mulai bisa mengontrol semuanya.

Contohnya aku. Bahkan, waktu IJSO aku bener-bener panik! Saat itu, eksperimennya klasifikasi buah, titrasi, sama mengukur konstanta pegas. Dua puluh menit terakhir, kami masih bingung sama yang konstanta pegas. Akhirnya, kami ambil data ulang. Selama 20 menit itu aku berkali-kali lihat jam. Dan… nggak terasa waktunya tinggal 10 menit! “Eh tinggal 10 menit.. duh.. gimana.. oh tidak.. cepeeeet cepeet!! Itu ada yang kelewatan namanya. Eh kurang tanda tangan juga nih. Beresin2 buruaaaaan!” Wkwk. Aku teriak sambil loncat-loncat malah bikin teman-teman yang lain panik. Lucu banget pokoknya.

Tapi anehnya, waktu panik seperti itu ide-ide cemerlangku justru muncul (kata teman-teman juga). “Oiya kalo kaya gitu berarti C nya disini. Coba itung2. Oiya masuk akal. Eh aku baru inget …” Gitulah pokoknya. Pasti diakhir aku bilang, “Duh, kenapa ga daritadi?” Dari pengalaman-pengalaman selama ini, aku mengambil kesimpulan; “Sepertinya aku harus panik untuk mendapatkan ide yang cemerlang …” Wkwk.

Ceritakan sedikit pengalaman di Korea ya. Ada hal unik apa disana?

Banyaak banget sebenernya cuman gara2 udah agak lama jadi rada2 lupa gitu. Aku tulis yang aku inget aja ya.

Nah, jadi kan tesnya ada 3; pilihan ganda, teori sama praktikum. Aku justru salah banyak di pilihan ganda. PILIHAN GANDA. Padahal itu bagian dimana orang2 berlomba2 biar full score. Tapi saat itu pilihan ganda justru yang buat nilai aku jatuh. Jadi.. pesan aku jangan terlalu takut tapi juga jangan terlalu meremehkan ya. Apapun bisa terjadi kalo Yang Diatas berkehendak. Contohnya, waktu tes pilihan ganda tiba-tiba kepalaku sakit dan napasku agak sesak. Mungkin ini masih efek karena minggu-minggu sebelumnya juga sempat sakit dengan gejala yang sama.

Karena pilihan ganda waktu itu jatuh banget, aku nggak berpikir dapet medali. Sempat nangis sehabis tes. Pas agak sorean udah mendingan. Pas besoknya eeeh … tiba-tiba waktu lagi ngobrol sama temen … aku pingsan! Setelah sadar, teman-teman udah ada di sekeliling aku. Beberapa saat kemudian, LO pun datang.

Akhirnya, aku dibawa ke rumah sakit ditemani salah satu teman. Sampai disana, dokter bertanya tentang gejala-gejalanya. Memang sedih sih, nggak bisa ikut tur pada hari itu. Tapi yaa sudahlah, mau bagaimana lagi. Aku lebih kasihan sama teman yang waktu itu mengantarku ke rumah sakit. Gara-gara aku, dia hampir nggak ikut tur. Dia dibujuk ikut, tapi nggak mau. Dia lebih milih nemenin aku sampe infus aku habis. Katanya, “Ah tanggung paling bentar lagi turnya selesai.” Tapi, setelah beberapa kali ditanya akhirnya dia ikut. Syukurlah, ternyata turnya masih ada 2,5 jam setelah dia datang ke tempat tur. Selamat ya … makasih teman, sudah mau nemenin.🙂

Seoul, korea, jalan2 sebelum ke Daegu

IJSO di Korea Selatan, Desember 2015. Mulai musim dingin!

Malemnya sempet nangis lagi karena kepikiran tes MCQ. Aku punya trauma enggak dapet medali sendirian. Nah, aku takut itu terjadi lagi. Ahirnya aku bilang ke diri aku sendiri, “Kalo besok aku ngedown, bukannya tambah baik justru nilai aku tambah buruk.” Aku berpikir kalau aku harus memperbaiki semua. Malam itu aku belajar sedikit saja tapi lebih menguatkan mental. Memang mungkin aku sudah berbuat kesalahan, tapi at least aku berusaha memperbaikinya di teori dan praktikum. Aku janji akan berusaha maksimal di dua ujian yang masih tersisa. Kali ini aku hanya sedikit berharap kalau perunggu masih memungkinkan. Dan … hasilnyaa… dibawah!

salah satu Tour waktu di Korea

Salah satu tujuan wisata.

tour korea tp aku ga ikut soalnya dirumah sakit

Tur yang terpaksa ditinggalkan gara-gara sakit😦

 Bagaimana rasanya membawa merah putih sampai negeri orang? Alhamdulillah, Tata meraih medali perak kan?

Seneeeng banget. Apalagi ini untuk yang pertama kalinya. Agak gugup juga sih. Soalnya kalo ga menang jadinya kesannya kayak gagal mengharumkan nama Indonesia (aseek). Iya Alhamdulillah aku dapat perak ;)  Tapi, awalnya nggak yakin. Kegagalan sewaktu pilihan ganda masih terbayang. Waktu pengumuman, aku nangis karena takut nggak dapat. Peraih perunggu udah selesai disebutin, dan enggak ada aku. Teman-teman menenangkan, “Dapet lah tal… dapet .. ” Dan aku masih nggak yakin. Tapi ternyata, Alhamdulillah dapet perak😀 Hehe.

perolehan medali

Sebagian peraih Medali Perak dari Indonesia. Merah Putih berjaya!🙂

Tim Indonesia pulang membawa 12 medali; 2 Emas, 8 Perak, 2 Perunggu! Selamat kalian semuaaaa🙂

1. Ivander Jonathan, Mawar Sharon Christian School Surabaya (Emas)
2. Hilya Nadhira Iman, SMPI Al-Azhar 8 Bekasi (Emas)
3. Bryan Nathanael Wijaya, SMP Kr. Petra 3 Surabaya (Perak)
4. Prawira Satya Darma, SMPN 115 Jakarta (Perak)
5. William Nathaniel, SMPK Penabur Cirebon (Perak)
6. Talitha Putri, SMP Semesta BBS Semarang (Perak)
7. Rahmah Fadhilah, SMP Al-Azhar Palu (Perak)
8. Anthony Steven Halim, SMP Saint Peter Jakarta (Perak)
9. Christina W, SMP Methodist Charles Wesley Medan (Perak)
10. Muhammad Farhan Husein, SMPN 25 Makassar (Perak)
11. Nathania Santoso, SMP Santa Angela Bandung (Perunggu)
12. Fadhila Mahardika Setiawan, SMP Labschool Jaktim (Perunggu)

Hasil

Foto bersama setelah perolehan medali di Korea

2 Golds, 8 Silvers, 2 Bronzes. Bravo, all!

Apa pesan2 yang ingin disampaikan untuk teman2 diluar sana? Apa sih arti perjalanan olimpiade ini untuk Tata?

Pesannya, jangan terlalu terpaku sama medali ataupun piala2 penghargaan. Sebenarnya yg terpenting adalah ilmu yang didapat sama ridho Allah. Percuma kalo dapet medali, pujian dari temen2, dibangga-banggakan, tapi kita malah jadi sombong. Sebenernya ilmu itu untuk apa sih? Supaya kita bermanfaat untuk orang lain kan? Kalo ilmu justru bikin kita sombong, selalu merasa benar, dan pelit untuk mengari orang lain, untuk apa kita menuntut ilmu tinggi-tinggi?

Dan menurut pengalamanku selama ini. Banyak orang yang enggan mengajari “lawannya” karena takut dikalahkan. Kalo boleh aku beri saran, sebenernya mengajari orang lain itu ga akan berefek buruk buat kita kok. Kalo memang rejeki kita, kita juga pasti akan menang. Nggak perlu takut dikalahkan oleh orang yang kita ajari. Inget! “Ilmu itu bukan uang yang kalo dibagiin bakal abis!” Selama olimpiade ini justru banyak soal bisa aku jawab karena aku ingat soal itu pernah aku ajarin ke seseorang.

Dan juga. Jangan pernah menyesal dengan kekalahan. Kalo kita sudah berusaha tetapi belum ada hasilnya, jangan pernah menyerah apalagi sampe marah-marah sama Allah. Naudzubillah yaa… Allah itu tau yang terbaik. Kalo kalian merasa perjuangannya sudah sangat amat maksimal sekali (ga efektif ya wkwk) tapi belom ada hasilnya, anggap saja Allah masih ingin menyaksikan perjuangan kalian. Ibarat pertunjukkan yang bagus kan penontonnya pengen nonton terus kan? Kalo udah puas.. naaah.. baru.. dapet hasilnya deh.🙂

Mungkin itu aja sih, pengalaman dan pesan-pesan yang ingin aku sampaikan. Makasih ^_^

————-

Itu diaaa, wawancara dengan adik kelasku🙂 Wah, pengalaman olimpiade setiap orang itu selalu unik, ya. Aku senang sekali mendengarnya. Aku yakin, selama perjalanan olimpiade kami, kami mempelajari lebih dari sekedar pelajaran olimpiade. Banyak pelajaran kehidupan yang tidak kalah berharga. Pastinya, pengalaman di atas akan jadi pengalaman yang nggak akan pernah Tata lupakan.

Terimakasih sudah mau berbagi, Tata! Bila ada yang ingin menyapa Tata, bisa berkirim email ke talitha.putri11@yahoo.co.id, ig @lithamickey dan id line lithaputri28. Mungkin aku mempertimbangkan untuk melakukan wawancara semacam ini lagi dengan kakak atau adik kelas di sekolahku, yang setelah kupikir-pikir, banyak yang sudah mengecap pengalaman yang tak kalah menarik😉

Semoga teman-teman bisa mengambil manfaat dari kisah di atas. Satu lagi kisah yang semakin menguatkan keyakinanku:

Bermimpilah. Dengan ijin yang Maha Kuasa dan usaha yang luar biasa, tidak ada yang tidak mungkin.

Wassalamu’alaikum!

 

 

13 thoughts on “Talitha Putri: OSN dan IJSO 2015, Memori Penuh Warna

  1. Iqbal Pratama

    Maybe suatu hari kamu bisa nulis buku ttg testimoni2 alumni olimpiade (?)

  2. Waaaah keren! Salut!

  3. Chrisyanto Wibisono

    Halo kak Salsa? Saya Wibi, salah satu Alumni OSP 2015 dari Prov. Jatim. Boleh bertanya? Apakah persyaratan peserta OSN bidang Biologi harus bebas dari buta warna?

  4. Aurellesia Warsito

    Assalamualaikum Sal,,
    Btw masih ingat sama aku a? 😁
    Aku Irell temen olimpiade yang dari Sumberpucung, duluuuu waktu masih SD itu looohh, yang olimpiade di Surabaya.. hehehe
    .
    Fast Respond yaaa plisss

  5. hanifa nurrahma

    Asalamualaikum kak salsa,boleh tanya nggak,apa sih rahasianya bisa jadi juara Olimpiade sains nasional?

  6. Ehhh, ada kakak-adik yang sama-sama jenius >,v<

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s