Work Hard and Be Yourself ( IJSO: Part 10 )

Assalamu’alaikum.

Kami akan melaksanakan tes dalam tiga hari berbeda. Setelah setiap tes, akan ada satu hari untuk wisata dan jalan-jalan. Seru, sih, kami bisa refreshing dan menikmati keindahan Argentina. Namun di sisi lain, kami harus waspada untuk tidak kelelahan jika esoknya masih ada tes lain.

Tes Pilihan Ganda atau Multiple Choice Question (kami biasa menyebutnya MCQ) diadakan di gedung yang sama seperti upacara pembukaan. Karena waktu itu para cewek masih tinggal di hotel yang berbeda, kami harus datang menggunakan bus. Sampai di depan gedung, para cowok sudah menunggu. Eh, tapi kok ada yang kurang, ya …

Selidik punya selidik, ternyata baru saja terjadi sebuah insiden! Jo dan Gian sedang pergi ke kamar mandi untuk membersihkan diri. Nah, lho … apa yang terjadi? Rupanya, Jo dan Gian sedang sangat tidak beruntung. Tadi, mereka berdiri di bawah pohon. Tiba-tiba, beberapa burung datang, terbang di atas pohon tersebut. Ada burung yang membuang kotoran, tepat mengenai Gian dan Jo! Entah bagaimana bisa tepat sasaran seperti itu. Jo cukup beruntung, ia sedang mengenakan jaket. Tapi Gian …

Well, kejadian ini banyak mengundang tawa. Gara-gara Inez, sejak saat itu Gian dijuluki ‘Bird Poop’. Aduh, kasihan sekali… untung Gian nggak merasa tersinggung dipanggil seperti itu. Kami menghibur Gian dan Jo. Bisa jadi kejatuhan ‘sesuatu’ dari atas langit adalah pertanda rejeki untuk mereka! Semoga saja :D.

Continue Reading

Advertisements

Diversity, It Exists ( IJSO: Part 9 )

Assalamu’alaikum.

Peserta dan Team Leaders memang menempati hotel yang berbeda. Hotel para dosen dan official adalah Hyatt Hotel yang berada di kota. Lebih ke pinggir kota, adalah hotel kami; Savoia Hotel. Team leaders dan official turun terlebih dahulu di hotel mereka. Kami melanjutkan perjalanan ke hotel kami. Begitu tiba di hotel, suasana sudah ramai. Para peserta berkumpul untuk menerima tas, kaos, dan beberapa perlengkapan lain. Aku duduk di sofa lobby sambil memperhatikan sekitar. Diriku bertanya-tanya dalam hati. Kami anak Indonesia kenapa terlihat paling kecil di antara mereka… batinku sambil mengamati para peserta berkulit putih pucat. Kebanyakan datang dari daratan Eropa. Namun, jangan salah. Orang-orang Amerika Selatan pun banyak yang berkulit putih.

Seketika, aku teringat perkataan Pak Budhy. ‘Jangan sampai kalian merasa terintimidasi melihat peserta dari negara lain yang badannya gede-gede. Pengalaman IJSO terdahulu, ada kakak kelas kalian yang merasa minder seperti itu.’ Ketika di Depok, kami tertawa mendengar ketakutan senior kami itu. Apa coba yang harus dikhawatirkan dari badan kami yang lebih kecil? Ternyata, ketika sampai disini, aku menyadari bahwa ketakutan itu memang nyata. Wajar untuk merasa minder melihat kami yang berbeda. Tentu saja banyak anak Asia lain, rata-rata berukuran tubuh seperti kami. Walaupun nggak semua,┬ásih. Anak Hongkong dan Vietnam tinggi-tinggi. Tapi memang, anak-anak Eropa, Australia dan Amerika Selatan memang heboh-heboh dan gampang mencuri perhatian.

Continue Reading